Kamis, 16 Juni 2016

Tito Calon Tunggal Kapolri, Suyoso Nantra : Tingkatkan Profesionalisme Polisi


Tito Karnavian
PASER, KABARKALTIM.CO.ID-Ditunjuknya Komjen Tito Karnavian sebagai calon tunggal Kapolri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), menuai tanggapan positif dari berbagai kalangan masyarakat, pun di internal kepolisian. Mantan Kapolda Metro Jaya tersebut, dinilai pantas dan mampu mengemban tugas menjadi Kapolri menggantikan Jenderal Badrodin Haiti yang segera memasuki masa pensiun. 

Salah satu tanggapan dari pemerhati sosial politik tanah air Suyoso Nantra SSos MM, dirina menyebut Komjen Tito yang kini menjabat Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Tito Karnavian, memiliki kapabilitas dan juga banyak prestasi sehingga layak menjadi Kapolri. 

Suyoso Nantra
"Polri harus terus mereformasi diri, diharapkan dengan calon tunggal Kapolri yang telah ditunjuk Presiden Jokowo, Tito mampu meningkatkan profesinalisme di tubuh kepolisian. Utamakan semangat pengabdian, menganyomi masyarakat, bukannya memperkaya diri atau menyalahgunakan kekuasaan," tegas Suyoso Nantra kepada media ini, Kamis (16/6/2016). 

Penegakan hukum yang tak pandang bulu, seperti kasus-kasus korupsi yang menjadi sorotan masyarakat, Kapolri diharapkan mampu menuntaskannya. Termasuk terorisme yang menjadi ancaman global, masyarakat butuh suasana nyaman dan aman. 


"Publik sudah tahu kinerja Pak Tito, rekam jejaknya yang bersih. Termasuk menerima penghargaan  Bintang Adhi Makayasa," imbuh Suyoso yang juga Ketua Yayasan Melati Bangsa Kota Balikpapan.
 
Untuk diketahui, Tito Karnavian terbilang masih junior dari jenderal bintang tiga lainnya. Tito adalah angkatan kepolisian tahun 1987, sedangkan jenderal lainnya masih terdapat angkatan 1986 dan 1984.  
Jokowi sendiri meyakini Tito mempunyai kemampuan, cerdas, kompetensi yang baik, kecerdasan membangun jaringan dengan rekan-rekan yang lainnya. Untuk informasi, Adhi Makayasa adalah penghargaan tahunan kepada lulusan terbaik dari setiap matra TNI dan Kepolisian, yaitu Matra Darat (dari Akademi Militer Magelang), Matra Laut (dari Akademi Angkatan Laut Surabaya), Matra Udara (dari Akademi Angkatan Udara Yogyakarta), dan Matra Kepolisian (dari Akademi Kepolisian Semarang). 

Penerima penghargaan ini adalah mereka yang secara seimbang mampu menunjukkan prestasi terbaik di tiga aspek: akademis, jasmani dan kepribadian (mental). Penganugerahan Adhi Makayasa secara langsung diberikan oleh Presiden Republik Indonesia (atau perwakilan atas nama Presiden). (tw/net)

0 komentar:

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More